Ini Penyebab AS "Kurang Berani" Menyerang Korea Utara

Mungkinkah Perang Korea kedua terjadi?

Ini Penyebab AS "Kurang Berani" Menyerang Korea Utaraau.news.yahoo.com

Amerika dianggap menjalani dua perang selama di Korea sejak tahun 1950 hingga 1953. Melawan Korea Utara dan tentara komunis Tiongkok. 

Bevin Alexander, sejarawan dan penulis militer berkebangsaan Amerika yang terkenal lewat bukunya: "Korea, The First War We Lost", pernah menceritakan secara detil pengalamannya saat menjadi tentara pada Perang Korea di tahun 1950. Alexander menjabat sebagai perwira dari kesatuan Detasemen Khusus ke 5 armada Amerika pada saat itu. 

Bukunya sangat dipengaruhi oleh pengalaman pribadi dalam perang yang melibatkan puluhan negara termasuk Tiongkok dan Uni Soviet di era perang dingin. 

Situasi dua Korea akhir-akhir ini kembali  memanas mirip sebelum Perang Korea 1950. Korea Utara mengancam akan melakukan pembantaian ribuan tentara Amerika Serikat yang ditempatkan di Korea Selatan jika Presiden Amerika, Donald Trump "memulai konfrontasi militer yang sembrono".

Berikut adalah penyebab mengapa Amerika "kurang berani" untuk langsung menginvasi Korut yang dijelaskan dalam buku tersebut.

Amerika pernah dipukul mundur saat perang Korea 1950.

undertheradar.military.com

Perang Korea dimulai pada 25 Juni 1950 ketika Korea Utara menyerang Korea Selatan. Perserikatan Bangsa-Bangsa yang dimotori Amerika Serikat dengan ambisi imperialismenya datang membantu Korea Selatan. 

Sementara Tiongkok datang mempertahankan Korea Utara dari serbuan Amerika, Uni Soviet pun turut memberi bantuan kepada Korut berupa pasukan dan peralatan perang. Perang Korea benar-benar menghancurkan Korea Utara kala itu. Hal ini adalah alasan utama mengapa kebencian Korut terhadap Amerika masih terus ada hingga sekarang. 

Pada bulan pertama perang, tentara-tentara AS membunuh sejumlah besar warga sipil Korea di bawah sebuah jembatan, di dekat sebuah desa bernama No Gun Ri. Tidak jelas apakah tentara-tentara tersebut diperintahkan untuk membunuh warga sipil atau bertindak sendiri.

Amerika menjatuhkan 635.000 pon bom di pihak Utara, dibandingkan dengan 503.000 pon bom yang mereka jatuhkan di Pasifik secara keseluruhan pada Perang Dunia II, yang memusnahkan sekitar 12-15 persen populasi Korut. 

Bahkan, ada yang mengklaim proporsi korban yang lebih tinggi, yakni 20 persen. Bukan hanya Amerika yang memerangi Korut, 21 negara lain juga menyerbu Korut saat itu. Mereka tergabung dalam koalisi pasukan internasional.  Koalisi ini bertujuan untuk menjaga Korea Selatan aman bagi kapitalisme untuk berkembang. 

Kekuatan signifikan datang dari Inggris dan negara-negara Persemakmuran, terutama Australia dan Kanada serta Pasukan Turki yang menghadapi tantangan militer terbesar mereka sejak Perang Dunia I pada Pertempuran Kunu-ri Pass melawan Korut. Negara lain yang memberi pasukan penting termasuk Ethiopia, Kolombia, Thailand dan Filipina.

Pada bulan November 1950, Tiongkok dan Amerika Serikat terlibat pertempuran secara langsung, di mana 36,000 tentara Amerika meninggal. Amerika Serikat sangat terkejut saat menemukan mereka berperang melawan Tiongkok, sebuah negara yang bahkan belum pernah ada sebelumnya. Amerika lebih terkejut lagi mendapati kekalahan dalam pertempuran itu. 

Serangan Tiongkok diluncurkan dari dalam wilayah Korea Utara, yang memberi pasukan A.S kejutan yang tak disangka-sangka. Pasukan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang dipimpin oleh Amerika dipukul mundur jauh, yang menandai kekalahan terburuk Angkatan Darat negeri Paman Sam sejak era Perang Saudara di Amerika.

Korea Utara punya rudal yang bisa hancurkan Amerika dalam Sekejap.

au.news.yahoo.com

Seorang ahli mengenai Korea Utara telah mengungkapkan bahwa serangan Korut akan membunuh puluhan ribu orang dalam beberapa jam pertama, dan Australia juga akan terkena dampaknya.

Korut dilaporkan memiliki kemampuan untuk meluncurkan 4000 putaran artileri dalam satu jam. Rudal itu diperkirakan dapat menewaskan hingga 64.000 orang dalam sehari. Sebagian besar korban akan tewas dalam tiga jam. Prediksi itu sesuai dengan laporan Nautilus Institute tahun 2012.

Di Korea Selatan, kota Busan akan berada dalam jangkauan rudal nuklir dan balistik, meski dilindungi oleh sistem pertahanan rudal anti rudal Amerika THAAD.

Ahli ini juga mengungkapkan bahwa serangan Korut akan membunuh puluhan ribu orang dalam beberapa jam pertama. Meski Super Shield akan mampu melindungi Korsel dari beberapa serangan rudal nuklir, tapi tidak semua serangan yang datang bisa terbendung, menurut laporan. 

Jika ancaman rezim Kim Jong-un untuk mengubah Korea Selatan menjadi "lautan api" dapat direalisasikan, Sebagian besar wilayah ibukota Korsel, Seoul, tidak akan terlindung dari serangan. 

 

 

Robin Wu

Common sense is a flower that doesn't grow in everyone's garden.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Read More
Register IDN Times Community
ARTIKEL REKOMENDASI